Kaidah Keempat

oleh -195 Dilihat
oleh

Kaidah Keempat :

Isim Nakirah 1 Berada pada Konteks Kalimat Nafi‘ (Peniadaan), Nahyi (Larangan), Syarth (Syarat), atau Istifhâm (Kalimat Tanya) Menunjukkan Makna Umum2

Contoh-contoh untuk kaidah ini, firman Allah سبحانه وتعالى :

﴿۞ وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا … ﴾

Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun…(Qs an-Nisâ‘/4:36).

Hal ini (pada kata bermakna sesuatu dalam kalimat larangan, Red.) menunjukkan Allah سبحانه وتعالى melarang dari perbuatan syirik secara keseluruhan, baik dalam niat, perkataan maupun perbuatan; baik syirik besar maupun syirik kecil; baik syirik yang samar maupun yang jelas. Maka, janganlah seorang hamba menjadikan tandingan atau sekutu bagi Allah سبحانه وتعالى dalam segala hal tersebut. Sebagaimana firman Allah سبحانه وتعالى :

﴿ … فَلَا تَجْعَلُوْا لِلّٰهِ اَنْدَادًا وَّاَنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ …. ﴾

… karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu (apa saja, Red.) bagi Allah padahal kamu mengetahui. (Qs al-Baqarah/2:22).

Begitu pula firman Allah dalam menceritakan apa yang terjadi pada hari Kiamat:

﴿ يَوْمَ لَا تَمْلِكُ نَفْسٌ لِّنَفْسٍ شَيْـًٔا ۗ… ﴾

(Yaitu) hari (ketika) seseorang (semua orang) tidak berdaya sedikit pun untuk menolong orang lain… (Qs. al-Infithâr/82:19).

Seluruh jiwa secara umum telah tercakup dalam kandungan ayat ini, tiada yang memegang kendali urusan apapun, tidak bisa mendatangkan kebaikan, dan tidak pula dapat menolak keburukan. Firman Allah سبحانه وتعالى :

﴿وَاِنْ يَّمْسَسْكَ اللّٰهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهٗ ٓاِلَّا هُوَ ۚ… ﴾

Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan (apapun) kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia… (Qs. Yûnus10:107).

Makna ayat di atas, bahwa setiap mara bahaya yang sudah Allah سبحانه وتعالى takdirkan atas hamba-Nya, bukan dalam jangkauan makhluk untuk dapat menepisnya dari segi apapun. Batas kemampuan yang dimiliki oleh makhluk hanyalah melakukan usaha dan pengobatan yang juga termasuk dalam kaitan takdir Allah سبحانه وتعالى .

Apabila isim nakirah kemasukan huruf penghubung (min), maka menjadi penegas keumuman kandungan lafazhnya. Allah سبحانه وتعالى berfirman:

﴿ فَمَا مِنْكُمْ مِّنْ اَحَدٍ عَنْهُ حٰجِزِيْنَۙ ٤٧ ﴾

Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami dari pemotongan urat nadi itu). (Qs. al-Hâqqah/69:47).

Contoh-contoh yang sama masih banyak. Misalnya, dapat dijumpai pada Qs al-A’râf/7 ayat 59, 65, 73, 85.

﴿ …. مَا لَكُمْ مِّنْ اِلٰهٍ غَيْرُهٗۗ …. ﴾

… sekali-kali tidak ada tuhan bagimu selain-Nya … Lihat juga pada surat Hûd/11 (ayat 50, 61,84), al-Mukminûn/23 (ayat 23, 32).

Diringkas dari: Al-Qawâ’idul-Hisân fî Tafsîril-Qur‘ân, karya Syaikh ‘Abdur-Rahmân as-Sa’di, Dâr Ibnil Jauzi, Cetakan I, Tahun 1421 H, halaman 22-23.

Footnote:

1) Kata benda yang tidak tertentu, dengan tanda tanpa

2) Kata-kata yang dimaksud dalam contoh telah digarisbawahi

Tentang Penulis: Redaksi

Gambar Gravatar
Majalah As-Sunnah adalah majalah dakwah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang terbit setiap awal bulan, insyaallah. Menyajikan materi – materi ilmiah berdasarkan pemahaman para salafush sholih, dari narasumber dan referensi yang terpercaya. Majalah As-Sunnah, pas dan pantas menjadi media kajian ilmiah keislaman Anda!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.