Jagalah Amalan Kita supaya tidak Batal

oleh -386 Dilihat
oleh

AMAL BISA BATAL

Seorang Mukmin beribadah kepada Allâh عزوجل dengan penuh cinta, harap disertai rasa cemas. Cinta kepada Allâh عزوجل karena banyak sekali nikmat yang telah Dia limpahkan kepada hamba-Nya; Beribadah dengan penuh harap bisa meraih rahmat dan ampunan-Nya; sedangkan cemas maksudnya khawatir terkena siksa-Nya juga khawatir amal yang dilakukannya gugur disebabkan perusak-perusak amal. Karena amalan itu bisa gugur dengan berbagai sebab sebagaimana diterangkan oleh Allâh dan Rasul-Nya. Allâh سبحانه وتعالى berfirman :

۞ يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَطِيْعُوا اللّٰهَ وَاَطِيْعُوا الرَّسُوْلَ وَلَا تُبْطِلُوْٓا اَعْمَالَكُمْ

Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allâh dan taatilah Rasul dan janganlah kamu merusakkan (pahala) amal-amalmu. (QS. Muhammad/47:33)

Tentang ayat ini, Imam Ibnu Katsir رحمه الله mengatakan, “Kemudian Allâh عزوجل memerintahkan para hamba-Nya yang beriman untuk mentaati-Nya dan mentaati Rasul-Nya, karena ketaatan itu merupakan kebahagiaan mereka di dunia dan akhirat. Allâh عزوجل juga melarang mereka dari murtad yang akan bisa membatalkan seluruh amalan. Oleh karena itu Allâh عزوجل berfirman, “janganlah kamu merusakkan (pahala) amal-amalmu”, maksudnya dengan kemurtadan”. (Tafsîr Ibnu Katsir, surat Muhammad, ayat ke-33 )

PERUSAK AMAL SECARA TOTAL

Berdasarkan nash-nash dari al-Qur’ân dan as-Sunnah, dapat diketahui bahwa perusak amal itu ada dua macam:

  • Perusak sebagian amal, seperti riya’ dalam ibadah, atau berbagai jenis kemaksiatan sebagaimana dij elaskan dalam hadits-hadits yang shahih.
  • Perusak amal secara total, yaitu ada ada empat macam : kekafiran, kemusyrikan, kemunafikan, dan kemurtadan.

Sebagai seorang Mukmin, adalah menjadi sebuah keharusan bagi kita untuk memahami segala macam perusak amal itu, kemudian menjauhinya, agar kita selamat dan bisa meraih kebaikan yang kita inginkan dengan amal shalih kita. Namun karena keterbatasan halaman, maka pada kesempatan kali ini kita hanya akan membicarakan jenis perusak yang kedua yaitu yang bisa menggugurkan amal secara total, mengingat dampaknya dan keburukannya yang luar biasa. Inilah empat macam perusak amal secara total :

  1. Kemusyrikan

Syirik (kesyirikan), maksudnya adalah menjadikan sekutu atau tandingan bagi Allâh عزوجل dalam rububiyah (perbuatan-Nya), uluhiyah (hak-Nya untuk ditaati secara mutlak dengan penuh kecintaan dan pengagungan), dan asma’ dan sifat (nama-nama-Nya yang paling indah dan sifat-sifat-Nya yang sempurna).

Umumnya, kesyirikan itu terjadi dalam uluhiyah. Misalnya, berdoa kepada Allâh عزوجل tapi juga berdoa kepada selain-Nya, ataumempersembahkan salah satu jenis ibadah kepada selain Allâh عزوجل , seperti: penyembelihan binatang, nadzar, rasa takut, berharap, dan kecintaan. (Kitab Muqarrar Tauhid lish Shaffi ts Tsâlits al-‘Ali fi l Ma’âhid al-Islâmiyah, 3/10)

Syirik merupakan dosa dan kezhaliman terbesar yang tak termaafkan, jika pelakunya mati dalam keadaan musyrik. Oleh karena itu tidak mengherankan jika syirkul akbar (kemusyrikan yang besar) digolongkan kedalam sesuatu yang bisa menggugurkan semua amal kebaikan seseorang secara total. Allâh l berfirman :

وَلَوْ اَشْرَكُوْا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَّا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ

Seandainya mereka (para Nabi) mempersekutukan Allâh, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan. (QS. al-An’âm/6:88)

Ketika menjelaskan ayat ini, syaikh Abdurrahman bin Nâshir as-Sa’di رحمه الله berkata, “Sesungguhnya syirik itu bisa melenyapkan amalan dan bisa menyebabkan kekal dalam neraka. Maka jika seandainya hamba-hamba pilihan tersebut (yakni para Nabi) berbuat syirik niscaya lenyaplah amalan-amalan mereka (tetapi mereka tidak mungkin melakukannya), apalagi selain mereka.” (Taisîr Karîmir Rahmân fi Tafsîr Kalâmil Mannân, surat al-An’âm, ayat ke-88)

Dia juga berfirman:

وَلَقَدْ اُوْحِيَ اِلَيْكَ وَاِلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكَۚ لَىِٕنْ اَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُوْنَنَّ مِنَ الْخٰسِرِيْنَ

Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (para nabi) sebelummu, «Jika kamu mempersekutukan (Allah), niscaya akan terhapus amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi. (QS. az-Zumar/39:65)

Syaikh Abdurrahman bin Nâshir as-Sa’di رحمه الله berkata di dalam tafsirnya tentang ayat ini, “Jadi dalam kenabian seluruh Nabi, syirik itu bisa melenyapkan seluruh amalan, sebagaimana Allâh عزوجل telah fi rmankan dalam surat al-An’âm.” (Taisîr Karîmir Rahmân Fi Tafsîr KalâmilMannân)

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz رحمه الله berkata, “Sebagai diketahui berdasarkan dalil-dalil syar’i dari al-Qur›an dan as-Sunnah bahwa seluruh amalan dan perkataan hanya akan sah dan diterima jika muncul dari aqidah shahîhah (yang benar). Jika aqidah tidak shahîhah, maka seluruh amalan dan perkataan yang muncul darinya pun batal.” (Aqîdatus Shahîhah Wa Nawâqidhul Islam, hlm. 3)

  1. Kafir

Kekafiran adalah lawan dari keimanan. Dalam keimanan harus ada keyakinan dan ketundukan terhadap fi rman Allâh عزوجل dan sabda Rasulullah ﷺ . Jika dua hal itu tidak terpenuhi, maka keimanannya dianggap tidak ada. Oleh karena itu kekafiran memiliki bermacam-macam bentuk.

Syaikhul Islam رحمه الله berkata, “Mereka (kaum Muslimin) telah sepakat bahwa orang yang tidak beriman setelah tegak hujjah kepada mereka, maka dia kafir, baik karena dia mendustakan, meragukan, berpaling, sombong, ragu-ragu, atau lain sebagainya”. (Majmû’ Fatâwâ, 20/87)

Demikian juga secara hukum, para Ulama membagi kekafi ran menjadi dua: kufur akbar dan kufur ash-ghar. Kufur akbar adalah kekafiran yang bisa menyebabkan pelakunya keluar dari agama Islam, sehingga pelakunya akan kekal dalam neraka. Kufur inilah yang menggugurkan seluruh amal. Sedangkan kufur ash-ghar adalah kekafi ran yang tidak menyebabkan pelakunya keluar dari agama Islam, sehingga seandainya pelakunya masuk neraka, dia tidak kekal di dalamnya. Meski demikian, pelakunya tetap mendapatkan ancaman siksa yang besar.

Dalam banyak ayat, Allâh عزوجل memberitahukan bahwa amalan-amalan orang kafi r itu sia-sia betapapun banyaknya. Diantaranya, dalam firman Allâh عزوجل :

وَالَّذِيْنَ كَذَّبُوْا بِاٰيٰتِنَا وَلِقَاۤءِ الْاٰخِرَةِ حَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْۗ هَلْ يُجْزَوْنَ اِلَّا مَا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ ࣖ

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan mendustakan perjumpaan dengan akhirat, maka seluruh perbuatan mereka terhapus. Mereka tidak diberi balasan selain dari apa yang telah mereka kerjakan. (QS. al-A’râf/7:147)

Juga firman-Nya :

وَالَّذِيْنَ كَفَرُوْا فَتَعْسًا لَّهُمْ وَاَضَلَّ اَعْمَالَهُمْ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ كَرِهُوْا مَآ اَنْزَلَ اللّٰهُ فَاَحْبَطَ اَعْمَالَهُمْ

Dan orang-orang yang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allâh menyesatkan amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allâh (al-Qur›an) lalu Allâh عزوجل menghapuskan (pahala-pahala) amal[1]amal mereka. (QS. Muhammad/47: 8-9)

Oleh karena itu Allâh عزوجل menggambarkan amal-amal orang kafi r itu seperti debu yang diterbangkan oleh angin, tidak ada manfaatnya sama sekali, atau seperti fatamorgana yang tidak ada hakekatnya. Allâh عزوجل berfirman :

مَثَلُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا بِرَبِّهِمْ اَعْمَالُهُمْ كَرَمَادِ ِۨاشْتَدَّتْ بِهِ الرِّيْحُ فِيْ يَوْمٍ عَاصِفٍۗ لَا يَقْدِرُوْنَ مِمَّا كَسَبُوْا عَلٰى شَيْءٍ ۗذٰلِكَ هُوَ الضَّلٰلُ الْبَعِيْدُ

Orang-orang yang kafir kepada Rabbnya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh. (QS. Ibrâhîm/14:18)

Juga firman-Nya :

وَالَّذِيْنَ كَفَرُوْٓا اَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍۢ بِقِيْعَةٍ يَّحْسَبُهُ الظَّمْاٰنُ مَاۤءًۗ حَتّٰىٓ اِذَا جَاۤءَهٗ لَمْ يَجِدْهُ شَيْـًٔا وَّوَجَدَ اللّٰهَ عِنْدَهٗ فَوَفّٰىهُ حِسَابَهٗ ۗ وَاللّٰهُ سَرِيْعُ الْحِسَابِ ۙ

Dan orang-orang kafir, amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu, dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allâh disisinya, lalu Allâh memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allâh adalah sangat cepat perhitungan-Nya. (QS. an-Nûr/24: 39)

Ini merupakan kerugian yang sangat fatal, bahkan orang-orang kafir itu adalah orang-orang yang paling rugi ! Ketika di dunia, mereka mengira akan mendapatkan balasan atas amal kebaikan mereka, namun karena amal-amal mereka tidak dilandasi iman, maka mereka tidak mendapatkan balasan sedikitpun di akhirat.

  1. Munafiq

Nifak adalah perbuatan menampakkan kebaikan dan menyembunyikan keburukan. Jika yang ditampakkan adalah keimanan, dan yang disembunyikan adalah kekufuran, maka ini adalah nifak akbar, pelakunya disebut dengan munafik. Walaupun di dunia dihukumi sebagai orang-orang Muslim, karena zhahir demikian, namun di akhirat orang-orang munafi عزوجل akan berada dalam neraka yang paling bawah.

Amalan orang munafik itu sia-sia, karena Allâh عزوجل telah menggugurkannya. Allâh عزوجل berfirman :

۞ قَدْ يَعْلَمُ اللّٰهُ الْمُعَوِّقِيْنَ مِنْكُمْ وَالْقَاۤىِٕلِيْنَ لِاِخْوَانِهِمْ هَلُمَّ اِلَيْنَا ۚوَلَا يَأْتُوْنَ الْبَأْسَ اِلَّا قَلِيْلًاۙ اَشِحَّةً عَلَيْكُمْ ۖ فَاِذَا جَاۤءَ الْخَوْفُ رَاَيْتَهُمْ يَنْظُرُوْنَ اِلَيْكَ تَدُوْرُ اَعْيُنُهُمْ كَالَّذِيْ يُغْشٰى عَلَيْهِ مِنَ الْمَوْتِۚ فَاِذَا ذَهَبَ الْخَوْفُ سَلَقُوْكُمْ بِاَلْسِنَةٍ حِدَادٍ اَشِحَّةً عَلَى الْخَيْرِۗ اُولٰۤىِٕكَ لَمْ يُؤْمِنُوْا فَاَحْبَطَ اللّٰهُ اَعْمَالَهُمْۗ وَكَانَ ذٰلِكَ عَلَى اللّٰهِ يَسِيْرًا

Sesungguhnya Allâh mengetahui orang-orang yang menghalang-halangi di antara kamu dan orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya, “Bergabunglah bersama kami !” Dan mereka tidak mendatangi peperangan melainkan sebentar. Mereka bakhil kepadamu, apabila datang ketakutan (bahaya), kamu lihat mereka itu memandang kepadamu dengan mata yang terbalik seperti orang yang pingsan karena akan mati. Dan apabila ketakutan telah hilang, mereka mencaci kamu dengan lidah yang tajam, sedang mereka bakhil untuk berbuat kebaikan. Mereka itu tidak beriman, maka Allâh menghapuskan (pahala) amalnya. dan yang demikian itu mudah bagi Allâh. (QS. al-Ahzâb/33:18-19)

Allâh l juga berfirman mengenai orang-orang munafik :

وَيَقُوْلُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَهٰٓؤُلَاۤءِ الَّذِيْنَ اَقْسَمُوْا بِاللّٰهِ جَهْدَ اَيْمَانِهِمْۙ اِنَّهُمْ لَمَعَكُمْۗ حَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فَاَصْبَحُوْا خٰسِرِيْنَ

Dan orang-orang yang beriman akan mengatakan, “Inikah orang-orang yang bersumpah sungguh-sungguh dengan nama Allâh, bahwasanya mereka benar-benar beserta kamu?» Rusak binasalah segala amal mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang merugi. (QS. al-Mâidah/5:53)

  1. Kemurtadan

Murtad maksudnya kembali kepadakekufuran setelah sebelumnya beragama Islam. Allâh عزوجل memberitahukan usaha kaum musyrikin Quraisy untuk memurtadkan kaum Muslimin, dan ancaman terhadap kaum Muslimin yang murtad :

وَلَا يَزَالُوْنَ يُقَاتِلُوْنَكُمْ حَتّٰى يَرُدُّوْكُمْ عَنْ دِيْنِكُمْ اِنِ اسْتَطَاعُوْا ۗ وَمَنْ يَّرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِيْنِهٖ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَاُولٰۤىِٕكَ حَبِطَتْ اَعْمَالُهُمْ فِى الدُّنْيَا وَالْاٰخِرَةِ ۚ وَاُولٰۤىِٕكَ اَصْحٰبُ النَّارِۚ هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ

Mereka (musyrikin Quraisy) tidak henti-hentinya memerangi kamu (kaum Muslimin) sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekufuran), seandainya mereka sanggup. Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafi ran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (QS. Al-Baqarah/2:217)

Setelah kita mengetahui bahwa amalan seseorang bisa batal dengan perkara-perkara yang merusakkan amalan, maka sepantasnya kita selalu berusaha menjaga dan melindungi amalan kita sebaik-baiknya, jangan sampai menjadi rusak dan sia-sia. Karena sesungguhnya iman yang shahih (benar) dan amal yang shalih (baik), keduanya ini yang menjadi kunci kebahagian hamba di dunia dan akhirat. Semoga Allâh عزوجل selalu membimbing kita di atas jalan yang Dia cintai dan menjaga kita dari segala keburukan, Amin.

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz رحمه الله berkata, “Sebagai diketahui berdasarkan dalil-dalil syar’i dari al-Qur›an dan as-Sunnah bahwa seluruh amalan dan perkataan hanya akan sah dan diterima jika muncul dari aqidah shahîhah (yang benar). Jika aqidah tidak shahîhah, maka seluruh amalan dan perkataan yang muncul darinya pun batal.” (Aqîdatus Shahîhah Wa Nawâqidhul Islam, hlm. 3)

EDISI 04-05/THN XV/RAMADHAN-SYAWAL 1432H/AGUSTUS-SEPTEMBER 2011M

Tentang Penulis: Redaksi

Gambar Gravatar
Majalah As-Sunnah adalah majalah dakwah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang terbit setiap awal bulan, insyaallah. Menyajikan materi – materi ilmiah berdasarkan pemahaman para salafush sholih, dari narasumber dan referensi yang terpercaya. Majalah As-Sunnah, pas dan pantas menjadi media kajian ilmiah keislaman Anda!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.