SHALAT SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

oleh -276 Dilihat
oleh
SHALAT SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

Sebagaimana telah dijelaskan pada edisi terdahulu, berikut kami lanjutkan pembahasan mengenai shalat sunnah rawâtib Zhuhur. Mudah-mudahan bermanfaat dan memacu semangat kita untuk mengamalkannya.

HUKUM SHALAT SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

Shalat sunnah rawâtib Zhuhur termasuk shalat sunnah muakkad (sangat ditekankan) yang dilakukan dan dianjurkan Rasulullah ﷺ . Yang mendasarinya, yaitu keumuman hadits-hadits yang menjelaskan shalat sunnah rawâtib, seperti hadits Ummu Habîbah dan Ibnu ‘Umar.1

JUMLAH RAKAAT SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

Beberapa riwayat yang menjelaskan jumlah rakaat shalat sunnah rawâtib Zhuhur, ialah sebagai berikut.

  1. Dua rakaat sebelum Zhuhur dan dua rakaat sesudahnya, sebagaimana dalam hadits Ibnu ‘Umar yang berbunyi:

حَفِظْتُ مِنْ النَّبِيِّ ﷺ عَشْرَ رَكَعَاتٍ رَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكَعْتَيْنِ بَعْدَهَا وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ المَغْرِبِ فِيْ بَيْتِهِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ العِشَاءِ فِيْ بَيْتِهِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلَاةِ الصُّبْحِ وَكَانَتْ سَاعَةً لَا يَدْخُلُ عَلَى النَّبِيِّ ﷺ فِيْهَا حَدَّثَنِيْ حَفْصَةُ أَنَّهُ كَانَ إِذَا أَذَّنَ المُؤَذِّنُ وَطَلَعَ الفَجْرُ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ

Aku hafal dari Nabi ﷺ sepuluh rakaat: dua rakaat sebelum Zhuhur, dua rakaat sesudahnya, dua rakaat setelah Maghrib, dua rakaat setelah ‘Isya dan dua rakaat sebelum shalat Subuh. Dan ada waktu tidak dapatmenemui Nabi ﷺ . Hafshah x menceritakan kepadaku bahwa bila muadzin beradzan dan terbit fajar beliau shalat dua rakaat.2

  1. Empat rakaat sebelumnya dan dua rakaat sesudahnya, sebagaimana dalam hadits ‘Aisyah x yang berbunyi:

أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ لَايَدَعُ أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ

Sungguh, Nabi ﷺ , dahulu tidak pernah meninggalkan empat rakaat sebelum Zhuhur.3

Hadits ‘Abdullah bin Syaqîq z ketika bertanya kepada ‘Aisyah x tentang shalat sunnah yang dikerjakan Rasulullah ﷺ, dan beliau x menjawab:

كَانَ يُصَلِّي فِيْ بَيْتِي قَبْلَ الظُّهْرِ أَرْبَعًا ثَمَّ يَخْرُجُ فَيُصَلِّي بِالنَّاسِ ثَمَّ يَدْخُلُ فَيُصَلِّيْ رَكْعَتَيْنِ

Beliau ﷺ dahulu, shalat di rumahnya sebelum Zhuhur empat rakaat, kemudian keluar dan shalat mengimami manusia. Kemudian masuk (rumah lagi) dan shalat dua rakaat.4

  1. Empat rakaat sebelumnya dan empat rakaat setelahnya, sebagaimana terdapat dalam hadits Ummu Habîbah yang berbunyi:

سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللَّهِ ﷺ يَقُوْلُ مَنْ حَافَظَ عَلَى أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ قَبْلَ الظُّهْرِ وَأَرْبَعٍ بَعْدَهَا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ

Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: “Barang siapa yang menjaga empat rakaat sebelum Zhuhur dan empat rakaat setelahnya, maka Allah mengharamkannya dari neraka”.5

Dengan demikian, siapa saja yang menunaikan seluruhnya, maka ia telah melaksanakan sunnah. Namun yang muakkad (yang ditekankan), ialah empat rakaat sebelum Zhuhur dan dua rakaat setelahnya, sebagaimana telah dirajihkan oleh Ibnul-Qayyim t dan Syaikh Muhammad bin Shalih al-’Utsaimint.6

KEUTAMAAN SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

Shalat rawâtib Zhuhur termasuk yang tidak pernah ditinggalkan Nabi ﷺ , kecuali ketika dalam keadaan bersafar. Shalat ini memiliki keutamaan seperti keumuman shalat rawâtib lainnya. Namun ada beberapa hadits yang menjelaskan keutamaannya, khususnya seperti hadits Ummu Habîbah yang berbunyi:

سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللَّهِ ﷺ يَقُوْلُ مَنْ حَافَظَ عَلَى أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ قَبْلَ الظُّهْرِ وَأَرْبَعٍ بَعْدَهَا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ

Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: “Barang siapa yang menjaga empat rakaat sebelum Zhuhur dan empat rakaat setelahnya, maka Allah mengharamkannya dari neraka”.

Dan hadits yang berbunyi:

أَرْبَعُ رَكَعَاتٍ قَبْلَ الظُّهْر يَعْدَلْنَ بِصَلَاةِ السَّحَرِ

Empat rakaat sebelum Zhuhur menyamai shalat as-Sahar (menjelang terbit fajar).7

TATA CARA SUNNAH RAWATIB ZHUHUR

Empat rakaat sunnah rawâtib Zhuhur dapat dilakukan dengan dua cara.

  1. Dilakukan dengan dua kali salam, sebagaimana dijelaskan dalam sabda Rasulullah ﷺ yang berbunyi:

صَلَاةُ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ مَثْنَى مَثْنَى

Shalat malam dan siang adalah dua rakaat dua rakaat.8

  1. Dilakukan dengan satu salam dan dua tasyahud, dengan dasar hadits yang berbunyi:

عَنْ أَبِيْ أَيُّوْبِ عَنْ النَّبِيْ ﷺ قَالَ : أَرْبَعٌ قَبْلَ الظُّهْرِ لَيْسَ فِيْهِنَّ تَسْلِيْمٌ تُفتَحُ لَهُنَّ أَبْوَابُ السَّمَاءِ

Dari Abu Ayyub dari Nabi ﷺ , beliau bersabda: “Empat rakaat sebelum Zhuhur, tidak ada padanya salam, maka dibukakan karenanya pintu-pintu langit”.9

Imam Abu ‘Isa at-Tirmidzi berkata: “Kebanyakan ulama dari kalangan sahabat Rasulullah ﷺ dan setelah mereka mengamalkan hadits ini. Mereka merajihkan seseorang shalat sebelum Zhuhur empat rakaat. Inilah pendapat Sufyân ats-Tsauri, Ibnul-Mubârak, Ishâq dan ahli Kufah. Sebagian ulama mengatakan, shalat malam dan siang dua rakaat dua rakaat. Mereka memandang pemisahan antara setiap dua rakaat. Demikian inilah pendapat asy-Syâfi’i dan Ahmad.10

SESEORANG TIDAK SEMPAT MELAKUKAN SHALAT SUNNAH EMPAT RAKAAT SEBELUM ZHUHUR

Syaikh Muhammad bin Shâlih al-’Utsaimint memberikan satu kaidah tentang mengqadha shalat sunnah ini dengan pernyataan sebagai berikut:

Seseorang yang tidak sempat melakukan shalat-shalat rawâtib ini pada waktunya, maka disunnahkan mengqadhanya, dengan syarat karena udzur. Dasarnya, yaitu hadits Abu Hurâirah dan Abu Qatâdah dalam kisah tidurnya Rasulullah ﷺ dan para sahabat dalam suatu perjalanan sehingga terlambat shalat Subuh, lalu beliau melakukan shalat rawâtib Subuh dahulu, baru kemudian shalat Subuh.

Demikian juga hadits Ummu Salamah, bahwa Nabi ﷺ tersibukkan dari dua rakaat setelah Zhuhur dan mengqadhanya setelah shalat ‘Ashr. Ini adalahnash dalam qadha shalat sunnah rawâtib. Begitu juga keumuman sabda Rasulullah ﷺ (yang berbunyi):

مَنْ نَامَ عَنْ صَلَاةٍ أَوْ نَسِيَهَا فَلْيُصَلِّهَا إِذَا ذَكَرَهَا

Barang siapa yang ketiduran dari shalat atau lupa, maka hendaklah ia shalat ketika ingat.

(Pengertian) ini mencakup shalat fardhu dan nafilah (sunnah), dan ini bila ditinggalkan karena udzur seperti lupa, ketiduran dan sibuk dengan yang lebih penting. Adapun bila ditinggalkannya dengan sengaja sehingga kehilangan waktunya, maka ia tidak mengqadhanya. Kalaupun ia mengqadhanya, maka tidak sah sebagai rawâtib darinya. Karena shalat rawâtib merupakan ibadah dengan waktu tertentu. Ibadah yang memiliki ketentuan waktu, bila seseorang sengaja melakukan keluar dari waktunya, maka (ibadah itu) tidak diterima. Dasarnya, ialah sabda Rasulullah ﷺ yang berbunyi:

مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Barang siapa yang mengamalkan satu amalan yang tidak ada padanya perintah kami, maka ia tertolak. (HR Muslim).

Demikianlah ibadah yang memiliki ketentuan waktu; (sehingga) bila engkau keluarkan darinya dengan sengaja, maka engkau telah melakukan amalan yang tidak ada perintah dari Allah سبحانه وتعالى dan Rasul-Nya ﷺ . Sebab Allah سبحانه وتعالى dan Rasul-Nya ﷺ memerintahkannya untuk engkau kerjakan pada waktu tersebut, sehingga tidak diterima (selainnya). Juga sebagaimana tidak sah shalat sebelum waktunya, maka tidak sah pula shalat setelah keluar waktunya, karena sebenarnya tidak ada perbedaan antara engkau kerjakan sebelum masuk waktunya, maupuan setelah keluar waktunya apabila tanpa udzur.11

Dengan dasar ini, apabila seseorang tidak dapat melakukan shalat sunnah rawatib sebelum Zhuhur karena udzur, maka ia boleh mengqadhanya. Yaitu dilakukan setelah shalat Zhuhur, sebagaimana dijelaskan dalam hadits ‘Aisyah yang berbunyi:

أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا لَمْ يُصَلٌ أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ صَلَّاهُنَّ بَعْدَهُ

 Sesungguhnya Nabi ﷺ dahulu, bila tidak shalat empat rakaat sebelum Zhuhur, maka beliau lakukan setelahnya.12

SESEORANG TIDAK SEMPAT MELAKUKAN SHALAT SUNNAH DUA RAKAAT SETELAH DZUHUR

Demikian pula jika seseorang tidak dapat melakukan shalat sunnah rawatib sebelum Zhuhur karena mempunyai udzur, maka ia boleh mengqadhanya setelah hilang udzur tersebut, walaupun setelah shalat ‘Ashar. Hal ini didasarkan pada hadits yang berbunyi:

عَنْ كُرَيْبٍ مَوْلَى ابن عَبَّاسٍ أنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْن عَبَّاسٍ، والمِسْوَرَ بنَ مَخْرَمَةَ، وعَبْدَ الرَّحْمَنِ بنَ أزْهَرَ رَضيَ اللهُ عنهمْ، أرْسَلُوهُ إلى عَائِشَةَ رَضيَ اللهُ عنها، فَقالوا: اقْرَأْ عَلَيْهَا السَّلَامَ مِنَّا جَمِيعًا، وسَلْهَا عَنِ الرَّكْعَتَيْنِ بَعْدَ صَلَاةِ العَصْرِ، وقُلْ لَهَا: إنَّا أُخْبِرْنَا عَنْكِ أنَّكِ تُصَلِّينَهُمَا، وقدْ بَلَغَنَا أنَّ النبيَّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ نَهَى عَنْهَا،

وقالَ ابنُ عَبَّاسٍ: وكُنْتُ أضْرِبُ النَّاسَ مع عُمَرَ بنِ الخَطَّابِ عَنْهَا،

فَقالَ كُرَيْبٌ: فَدَخَلْتُ علَى عَائِشَةَ رَضيَ اللهُ عنها، فَبَلَّغْتُهَا ما أرْسَلُونِي، فَقالَتْ: سَلْ أُمَّ سَلَمَةَ، فَخَرَجْتُ إليهِم، فأخْبَرْتُهُمْ بقَوْلِهَا، فَرَدُّونِي إلى أُمِّ سَلَمَةَ بمِثْلِ ما أرْسَلُونِي به إلى عَائِشَةَ، فَقالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ رَضيَ اللهُ عنها: سَمِعْتُ النبيَّ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ يَنْهَى عَنْهَا، ثُمَّ رَأَيْتُهُ يُصَلِّيهِما حِينَ صَلَّى العَصْرَ، ثُمَّ دَخَلَ عَلَيَّ وعِندِي نِسْوَةٌ مِن بَنِي حَرَامٍ مِنَ الأنْصَارِ، فأرْسَلْتُ إلَيْهِ الجَارِيَةَ، فَقُلتُ: قُومِي بجَنْبِهِ فَقُولِي له: تَقُولُ لكَ أُمُّ سَلَمَةَ: يا رَسولَ اللَّهِ، سَمِعْتُكَ تَنْهَى عن هَاتَيْنِ، وأَرَاكَ تُصَلِّيهِمَا، فإنْ أشَارَ بيَدِهِ، فَاسْتَأْخِرِي عنْه، فَفَعَلَتِ الجَارِيَةُ، فأشَارَ بيَدِهِ، فَاسْتَأْخَرَتْ عنْه، فَلَمَّا انْصَرَفَ قالَ: يا بنْتَ أبِي أُمَيَّةَ، سَأَلْتِ عَنِ الرَّكْعَتَيْنِ بَعْدَ العَصْرِ، وإنَّه أتَانِي نَاسٌ مِن عبدِ القَيْسِ، فَشَغَلُونِي عَنِ الرَّكْعَتَيْنِ اللَّتَيْنِ بَعْدَ الظُّهْرِ، فَهُما هاتانِ.

Dari Kuraib Maula Ibnu ‘Abbas, bahwasanya ‘Abdullah bin ‘Abbas, ‘Abdur-Rahman bin Azhar dan al-Miswar bin Makhramah mengutusnya menemui ‘Aisyah istri Nabi ﷺ , mereka berkata: “Sampaikan kepada beliau salam dari kami semua dan tanyakan tentang dua rakaat setelah shalat ‘Ashar. Juga katakan, bahwa kami menerima berita bahwa engkau melakukan shalat dua rakaat (setelah ‘Ashar) tersebut, padahal telah sampai kapada kami bahwa Rasulullah ﷺ telah melarangnya”.

Ibnu ‘Abbas berkata: “Aku, dahulu bersama ‘Umar bin al-Khaththab memukul orang yang melakukannya”.

Kuraib berkata: “Lalu aku menemui beliau (‘Aisyah) dan menyampaikan semua pesan mereka,”

lalu beliau berkata: ‘Tanyakanlah kepada Ummu Salamah,’ lantas aku berangkat kepada mereka dan memberitahukan mereka tentang jawaban beliau.

Kemudian mereka menyuruhku pergi ke Ummu Salamah dengan pesan-pesan yang dibawa kepada ‘Aisyah”.

Kemudian Ummu Salamah menjawab: “Aku telah mendengar Rasulullah ﷺ melarang dari keduanya, kemudian aku melihat beliau mengerjakannya. Adapun waktu beliau melakukannya, yaitu setelah shalat ‘Ashar kemudian masuk, dan bersamaku ada beberapa orangwanita kalangan Anshar dari Bani Harâm, lalu beliau melakukan shalat dua rakaat tersebut. Maka aku menyuruh seorang anak perempuan menemui beliau (dan) aku katakan, ‘Berdirilah engkau disamping beliau dan katakan kepadanya bahwa Ummu Salamah bertanya: ‘Wahai Rasulullah! Aku telah mendengar engkau melarang dari dua rakaat tersebut dan melihatmu melakukannya’. Apabila beliau memberi isyarat dengan tangannya, maka mundurlah (engkau) darinya”.

Kuraib berkata: “Anak perempuan itu pun melakukannya, dan beliau ﷺ memberi isyarat dengan tangannya, maka iapun mundur dari beliau”. Ketika beliau ﷺ selesai, maka berkata: “Wahai, bintu Abi Umayyah! Engkau telah bertanya tentang dua rakaat setelah shalat ‘Ashr?! Sesungguhnya ada beberapa orang dari ‘Abdul-Qais menemuiku dengan membawa keIslaman sebagian dari kaum mereka, sehingga menyibukkanku dari melakukan dua rakaat (shalat rawatib) setelah Zhuhur. Maka, inilah dua rakaat itu”.13

Demikianlah beberapa permasalahan seputar shalat sunnah rawâtib Zhuhur yang dapat kami jelaskan. Semoga bermanfaat dan dapat kita amalkan

Footnote:

1 Lihat pembahasan Majalah As-Sunnah, Edisi 05/Tahun XI/1428H/2007M, Rubrik Fiqh, halaman 49-52.

2 HR al- Bukhâri kitab Tahajjud, Bab: ar-Rakatain Qabla Zhuhur no.1180, dan Muslim kitab Shalat al-Musafirin wa Qashruha, Bab: Fadhlus-Sunan ar-Râtibah, 729.

3 HR al-Bukhâri dalam kitab al-Jum’at, Bab: ar-Râk’atain Qablal-Zhuhri, no. 1110.

4 HR Muslim, kitab Shalat al-Musafirin wa Qashruha, Bab: Jawâz an-Nâfilah Qâiman wa Qa’idan, no. 730.

5 HR at-Tirmidzi, kitab ash-Shalat, no. 428; Ibnu Majah, kitab ash-Shalat, no. 428; Abu Dawud kitab ash-Shalat, Bab: al-Arba’ Qablal-Zhuhri wa Ba’daha, no. 1269; dan Ibnu Majah kitab ash-Shalat was-Sunnah fîha, Bab: Mâ Jâ‘a fîman Shalla Qablal Zhuhri Arba’an wa Ba’daha Arba’an, no. 1160. Dishahîhkan Syaikh al-Albâni dalam Shahîh Sunan Ibnu Majah, 1/191.

6 Lihat pembahasan Majalah As-Sunnah, Edisi 05/Tahun XI/1428H/2007M, Rubrik Fiqh, halaman 49-52.

7 HR Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannaf-nya (2/15/2), dan dishahihkan Syaikh al-Albani dalam Silsilah Ahadits ash-Shahîhah no. 1431. Lihat Silsilah (3/416).

8 HR an-Nasâ‘i dalam kitab Qiyâmul-Lail wa Tathawu’ an-Nahâr, Bab: Kaifa Shalatul-Lail (3/227), Ibnu Majah dalam kitab Iqâmatush Shalat was-Sunnah fîha, Bab: Mâ Jâ fî Shalatul-Lail wan-Nahâr Matsna Matsna, no. 1322. Dishahîhkan oleh Syaikh al-Albâni dalam Shahîh Ibnu Majah (1/221).

9 HR Abu Dawud 1269, dan Dishahîhkan Syaikh al-Albâni dalam Shahîhut-Targhib wat-Tarhîb no. 585 dan Shahîh Abu Dawud.

10 Sunan at-Tirmidzi (2/289-290).

11 Syarhul-Mumti’ (4/101-103).

12 HR at-Tirmidzi dalam kitab ash-Shalat, Bab: Minhu Aakhar, no. 426, dan Ibnu Majah dalam kitab Iqâmatush-Shalat was-Sunnah fîha, Bab: Man Fâtathu al-Arba’ Qablal-Zhuhur, no. 1158; dan dishahîhkan Syaikh al-Albâni dalam Shahîh Sunan at-Tirmidzi (1/ 134). Lihat pula Tamâmul-Minnah, 241.

13 HR al- Bukhâri, kitab as-Sahwu, Bab: Idza Kallama wahuwa Yushalli fa ‘Asyara biyadihi wastama`, no. 1233, dan Muslim, kitab Shalât al-Musâfirîn wa Qashruha, Bab: Ma’rifatur-Rak’atain allataini Kâna Yushalîhumâ an-Nabi ﷺ Ba’dal-’Ashr, no. 834.

Tentang Penulis: Redaksi

Gambar Gravatar
Majalah As-Sunnah adalah majalah dakwah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang terbit setiap awal bulan, insyaallah. Menyajikan materi – materi ilmiah berdasarkan pemahaman para salafush sholih, dari narasumber dan referensi yang terpercaya. Majalah As-Sunnah, pas dan pantas menjadi media kajian ilmiah keislaman Anda!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.