Keutamaan Orang yang tidak dilalaikan

oleh -432 Dilihat
oleh

Allâh عزوجل berfirman:

﴿ رِجَالٌ لَّا تُلْهِيْهِمْ تِجَارَةٌ وَّلَا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللّٰهِ وَاِقَامِ الصَّلٰوةِ وَاِيْتَاۤءِ الزَّكٰوةِ ۙيَخَافُوْنَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيْهِ الْقُلُوْبُ وَالْاَبْصَارُ ۙ ٣٧ ﴾

laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allâh, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat. Mereka takut pada hari (pembalasan) yang (pada saat itu) hati dan penglihatan menjadi goncang (QS. An-Nûr/24:37)

Ayat yang agung ini menegaskan betapa besar keutamaan dan kemuliaan seorang hamba yang tidak dilalaikan dengan kesibukan duniawi dan mencari keuntungan materi dari mengingat Allâh عزوجل dan beribadah kepada-Nya, karena puncak dari cita-cita dan harapan tertinggi mereka adalah meraih keridhaan-Nya dengan mengutamakan ketaatan kepada-Nya1 .

Imam Ibnu Katsir رحمه الله berkata, “Di dalam ayat ini terdapat isyarat bahwa cita-cita yang tinggi dan tekad yang kuat (untuk selalu mengutamakan ketaatan kepada Allâh عزوجل), sehingga dengan itu mereka selalu memakmurkan masjid-masjid yang merupakan rumah-rumah Allâh عزوجل di muka bumi sekaligus tempat beribadah, bersyukur, mentauhidkan dan mensucikan-Nya.”2

Beberapa Mutiara Faidah Yang Dapat Kita Petik Dari Ayat Ini :

  1. Imam Ibnul Jauzi رحمه الله berkata, “Yang dimaksud dengan ‘berdzikir kepada Allâh’ (dalam ayat ini) ada tiga pendapat :
  • Shalat (lima waktu) yang wajib. Ini pendapat Ibnu ‘Abbas رحمه الله dan ‘Atha’ رحمه الله
  • Menunaikan hak-hak Allâh عزوجل. Ini pendapat Qatâdah رحمه الله .
  • Menyebut nama Allâh عزوجل dengan lisan. Ini pendapat Abu Sulaiman ad-Dimasyqi 3
  1. Sebagian Ulama ahli tafsir menyebutkan bahwa usaha mencari keuntungan materi dengan berdagang dan berjual-beli merupakan urusan dunia yang paling besar pengaruh buruknya dalam menyibukkan dan melalaikan manusia dari mengingat Allâh عزوجل . 4

Imam asy-Syaukani رحمه الله berkata, “(Dalam ayat ini) Allâh عزوجل menyebutkan perdagangan secara khusus karena inilah (aktivitas) yang paling besar (potensinya) dalam melalaikan manusia dari mengingat Allâh عزوجل . 5

  1. Pasar dan tempat berjual-beli yang merupakan tempat manusia disibukkan dengan mengurus harta perniagaan dan menghitung keuntungan materi, di situlah tempat berkumpulnya syaitan dan bala tentaranya, yang selalu berusaha untuk membuat manusia lalai dan lupa mengingat Allâh عزوجل . 6

Inilah makna sabda Rasûlullâh ﷺ :

أَحَبُّ الْبِلَادِ إِلَى اللَّهِ مَسَاجِدُهَا وَأَبْغَضُ الْبِلَادِ إِلَى اللَّهِ أَسْوَاقُهَا

Tempat yang paling dicintai Allâh عزوجل adalah masjid dan yang paling dibenci-Nya adalah pasar. 7

  1. Semua aktivitas yang berhubungan dengan harta benda dan keuntungan duniawi merupakan ancaman fitnah (kerusakan) besar bagi seorang hamba yang tidak memiliki benteng iman yang kokoh untuk menghadapi dan menangkal fitnah tersebut.

Rasûlullâh ﷺ bersabda:

إِنَّ لِكُلِّ اُمَّةٍ فِتْنَةً، وَفِتْنَةَ أُمَّتِيْ الْمَالُ

Sesungguhnya pada setiap umat (kaum) ada fitnah (yang merusak/menyesatkan mereka) dan fitnah (pada) umatku adalah harta.

Artinya, menyibukkan diri dengan harta secara berlebihan adalah fitnah (yang merusak agama seseorang) karena harta dapat melalaikan pikiran manusia dari melaksanakan ketaatan kepada Allâh عزوجل dan membuatnya lupa kepada akhirat, sebagaimana firman-Nya:

﴿ اِنَّمَآ اَمْوَالُكُمْ وَاَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ ۗوَاللّٰهُ عِنْدَهٗٓ اَجْرٌ عَظِيْمٌ ١٥ ﴾

Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu merupakan fitnah (bagimu), dan di sisi Allâh-lah pahala yang besar (QS. At-Taghâbun/64:15) 8


Footnote:

1 Lihat kitab Taisîrul Karîmir Rahmân (hlm. 569).

2 Kitab Tafsîr Ibni katsîr (3/390)

3 Kitab Zâdul Masîr (6/48).

4 Lihat kitab tafsir Fathul Qadîr (4/52).

5 Kitab tafsir Fathul Qadîr (4/52).

6 Lihat kitab Tuhfatul Ahwadzi (9/272) dan Faidhul Qadîr (1/170).

7 HR. Muslim (no. 671).

8 Lihat kitab Faidhul Qadîr (2/507)

Majalah As-Sunnah Edisi 01/ XXI Sya’ban 1438 H / Mei 2017 M

Tentang Penulis: Redaksi

Gambar Gravatar
Majalah As-Sunnah adalah majalah dakwah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah yang terbit setiap awal bulan, insyaallah. Menyajikan materi – materi ilmiah berdasarkan pemahaman para salafush sholih, dari narasumber dan referensi yang terpercaya. Majalah As-Sunnah, pas dan pantas menjadi media kajian ilmiah keislaman Anda!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.